Unsur Utama Persenyawaan Mineral

9 min read

Proses Terbentuknya Mineral

Pengertian Mineral

Mineral adalah sebagian besar zat – zat hablur yang ada dalam kerak bumi serta bersifat homogen fisik maupun kimiawi. Mineral merupakan persenyawaan anorganik asli, serta mempunyai susunan kimia yang tetap.

Yang dimaksud dengan persenyawaan kimia asli ialah bahwa mineral itu harus terbentuk dalam alam, karena banyak zat – zat yang mempunyai sifat yang sama dengan mineral dapat di bentuk dalam laboratorium.

Istilah  mineral termasuk tidak hanya bahan komposisi kimia tetapi juga termasuk struktur mineral. Mineral Mineral termasuk dalam komposisi unsur murni dan garam sederhana sampai silikat yang sangat kompleks dengan ribuan bentuk yang diketahui (senyawaan organik biasanya termasuk)

Proses Terbentuknya Mineral

Proses pembentukan endapan mineral dapat diklasifikasikan menjadi dua macam, yaitu proses internal atau endogen dan proses eksternal atau eksogen. Endapan mineral yang berasal dari kegiatan magma atau dipengaruhi oleh faktor endogen disebut dengan endapan mineral primer.

Sedangkan endapan endapan mineral yang dipengaruhi faktor eksogen seperti proses weathering, inorganic sedimentasion, dan organic sedimentation disebut dengan endapan sekunder, membentuk endapan plaser, residual, supergene enrichment, evaporasi/presipitasi, mineral-energi (minyak&gas bumi dan batubara dan gambut).

  1. Proses Internal Atau Endogen

Proses internal atau endogen pembentukan endapan mineral yaitu meliputi:

  • Kristalisasi dan segregrasi magma: Kristalisasi magma merupakan proses utama dari pembentukan batuan vulkanik dan plutonik.
  • Hydrothermal: Larutan hydrothermal ini dipercaya sebagai salah satu fluida pembawa bijih utama yang kemudian terendapkan dalam beberapa fase dan tipe endapan.
  • Lateral secretion: erupakan proses dari pembentukan lensa-lensa dan urat kuarsa pada batuan metamorf.
  • Metamorphic Processes: umumnya merupakan hasil dari contact dan regional metamorphism.
  • Volcanic exhalative (= sedimentary exhalative); Exhalations dari larutan hydrothermal pada permukaan, yang terjadi pada kondisi bawah permukaan air laut dan umumnya menghasilkan tubuh bijih yang berbentuk stratiform.
  1. Proses Eksternal Atau Eksogen

Proses eksternal atau eksogen pembentukan endapan mineral yaitu meliputi:

  • Mechanical Accumulation; Konsentrasi dari mineral berat dan lepas menjadi endapan placer (placer deposit).
  • Sedimentary precipitates; Presipitasi elemen-elemen tertentu pada lingkungan tertentu, dengan atau tanpa bantuan organisme biologi.
  • Residual processes: Pelindian (leaching) elemen-elemen tertentu pada batuan meninggalkan konsentrasi elemen-elemen yang tidak mobile dalam
  • material sisa.
  • Secondary or supergene enrichment; Pelindian (leaching) elemen-elemen tertentu dari bagian atas suatu endapan mineral dan kemudian presipitasi pada kedalaman menghasilkan endapan dengan konsentrasi yang lebih tinggi.

Unsur Utama Persenyawaan Mineral Pada Batuan Di Kerak Bumi

Terdapat 8  unsur utama penyusun persenyawaan mineral pada batuan di kerak bumi yaitu :

  1. Olivine

Dikenal karena warna nya yang “olive” berat jenis berkisar antara 3.27 – 3.37, tumbuh sebagai mineral yang mempunyai bidang belah yang kurang sempurna.

  1. Pyroxene

Mereka berbagai struktur umum yang terdiri dari rantai tunggal tetrahedra silika dan mereka mengkristal dalam sistemmonoklin dan ortorombik.

Pyroxenes memiliki rumus XY umum (Si, Al) 2O6 (di mana X mewakili kalsium, natrium, besi dan magnesium +2 dan lebih jarang seng, mangan dan lithium iondan Y merupakan ukuran yang lebih kecil, seperti kromium, aluminium, besi +3 , magnesium, mangan, skandium, titanium,vanadium dan bahkan besi +2).

Meskipun pengganti aluminium luas untuk silikon dalam silikat seperti feldspars dan amphiboles,substitusi terjadi hanya secara terbatas di pyroxenes paling.

  1. Amphibole

Amphibole adalah kelompok mineral silikat yang berbentuk prismatik atau kristal yang menyerupai jarum. Mineral amphibole umumnya mengandung besi (Fe), Magnesium (Mg), Kalsium (Ca), dan Alumunium (Al), Silika (Si), dan Oksigen (O).

Hornblende tampak pada foto yang berwarna hijau tua kehitaman. Mineral ini banyak dijumpai pada berbagai jenis batuan beku dan batuan metamorf.

  1. Mica

Mica adalah kelompok mineral silicate minerals dengan komposisi yang bervariasi, dari potassium (K), magnesium (Mg), iron (Fe), aluminum (Al) , silicon (Si) dan air (H2O).

  1. Clay Minerals

Clay mineral adalah pelapukan umum (termasuk pelapukan feldspar) dan rendah suhu produk alterasi hidrotermal. Clays Mineral  yang sangat umum dalam batuan sedimen berbutir halus seperti serpih, batulumpur, dan batulanau dan batu tulis metamorf berbutir halus dan phyllite.

  1. Feldspar

Feldspar adalah anggota dari mineral feldspar. Seperti halnya plagioclase feldspar, potassium feldspars adalah mineral silicate yang mengandung unsur Kalium dan bentuk kristalnya prismatik, umumnya berwarna merah daging hingga putih.

  1. Quart

Quartz adalah satu dari mineral yang umum yang banyak dijumpai pada kerak bumi. Mineral ini tersusun dari Silika dioksida (SiO2), berwarna putih, kilap kaca dan belahan (cleavage) tidak teratur (uneven) concoidal.

  1. Calcite

Mineral Calcite tersusun dari calcium carbonate (CaCO3). Umumnya berwarna putih transparan dan mudah digores dengan pisau. Kebanyakan dari binatang laut terbuat dari calcite atau mineral yang berhubungan dengan ‘lime’ dari batu gamping.

Nama Mineral Yang Umum Terdapat Pada Batuan

Berdasarkan mineralogi, beberapa mineral yang terdapat pada batuan adalah sebagai berikut:

  1. Batuan Beku Asam

Batuan ini berwarna cerah, kandungan silika tinggi, 65 – 75 % SiO2, yang dicirikan terutama oleh kehadiran mineral berwarna cerah: kuarsa dan K-feldspar, dan mineral berwarna gelap:biotit. Termasuk kategori ini antara lain adalah Granit dan Riolit.

  1. Batuan Beku Basa

Batuan ini berwarna gelap, hitam, kandungan silikanya rendah, 45 – 52 %, yang dicirikan oleh kehadiran mineral cerah plagioklas basa (Ca-plagioklas), dan mineral berwarna gelap yang dominan piroksen. Termasuk kategori ini antara lain adalah Gabro dan Basalt.

  1. Batuan Beku Ultrabasa

Batuan ini berwarna gelap, hijau gelap, kandungan silikanya sangat rendah, < 45 %, yang dicirikan terutama oleh kehadiran mineral berwarna gelap olivin dan piroksin, dan tanpa mineral berwarna cerah. Termasuk kategoti ini adalah Peridotit, Dunite, Piroksenit.

  1. Batuan Beku Menengah

Batuan ini berwarna abu-abu sampai abu-abu gelap, mengandung silika menengah, 52 – 65 %, yang dicirikan oleh kehadiran mineral-mineral cerahnya plagioklas menengah (Ca-Na plagioklas) yang dominan, dan mineral berwarna gelap yang utama adalah hornblende. Termasuk kategori ini antara lain adalah Andesit dan Diorit.

Sifat Fisik Mineral

Penentuan nama mineral dapat dilakukan dengan membandingkan sifat-sifat fisik mineral antara mineral yang satu dengan mineral yang lainnya.

Sifat-sifat fisik mineral tersebut meliputi : Warna, Cerat (Streak), Kilap (Luster), Kekerasan (Hardness), Bentuk kristal (Crystal form), Belahan (Cleavage), Pecahan ( Fracture), Berat jenis (Specific gravity), Sifat dalam (Tenacity), Diaphanety dan Special properties.

  1. Warna (Colour)

Warna mineral merupakan kenampakan langsung yang dapat dilihat, akan tetapi tidak dapat diandalkan dalam pemerian mineral karena suatu mineral dapat berwarna lebih dari satu warna, tergantung keanekaragaman komposisi kimia dan pengotoran padanya.

Sebagai contoh, kuarsa dapat berwarna putih susu, ungu, coklat kehitaman atau tidak berwarna. Walau demikian ada beberapa mineral yang mempunyai warna khas, seperti:

  • Putih :  Kaolin (Al2O3.2SiO2.2H2O), Gypsum (CaSO4.H2O), Milky  Kwartz (Kuarsa Susu) (SiO2)
  • Kuning : Belerang (S)
  • Emas : Pirit (FeS2), Kalkopirit (CuFeS2), Ema (Au)
  • Hijau :  Klorit ((Mg.Fe)5 Al(AlSiO3O10) (OH)), Malasit (Cu CO3Cu(OH)2)
  • Biru :  Azurit (2CuCO3Cu(OH)2), Beril (Be3Al2 (Si6O18))
  • Merah : Jasper, Hematit (Fe2O3)
  • Coklat : Garnet, Limonite (Fe2O3)
  • Abu-abu : Galena (PbS)
  • Hitam : Biotit (K2(MgFe)2(OH)2(AlSi3O10)), Grafit (C), Augit
  1. Cerat (Streak)

Cerat adalah warna mineral dalam bentuk hancuran (serbuk). Hal ini dapat dapat diperoleh apabila mineral digoreskan pada bagian kasar suatu keping porselin atau membubuk suatu mineral kemudian dilihat warna dari bubukan tersebut.

Cerat dapat sama dengan warna asli mineral, dapat pula berbeda. Warna cerat untuk mineral tertentu umumnya tetap walaupun warna mineralnya berubah-ubah. Contohnya :

  • Pirit : Berwarna keemasan namun jika digoreskan pada plat porselin akan meninggalkan jejak berwarna hitam.
  • Hematit : Berwarna merah namun bila digoreskan pada plat porselin akan meninggalkan  jejak berwarna merah kecoklatan.
  • Augite : Ceratnya abu-abu kehijauan
  • Biotite : Ceratnya tidak berwarna
  • Orthoklase :  Ceratnya putih
  • Warna serbuk, lebih khas dibandingkan dengan warna mineral secara keseluruhan, sehingga dapat dipergunakan untuk mengidentifikasi mineral (Sapiie, 2006).
  1. Kilap (Luster)

Kilap mineral sangat penting untuk diketahui, karena sifat fisiknya ini dapat dipakai dalam menentukan mineral secara megaskopis.

Untuk itu perlu dibiasakan membedakan kilap mineral satu dengan yang lainnya, walaupun kadang-kadang akan dijumpai kesulitan karena batas kilap yang satu dengan yang lainnya tidak begitu tegas (Danisworo 1994).

Merupakan kenampakan atau cahaya yang dipantulkan oleh permukaan mineral saat terkena cahaya (Sapiie, 2006). Kilap ini secara garis besar dapat dibedakan menjadi  jenis :

  • Kilap Logam (Metallic Luster)

Bila mineral tersebut mempunyai kilap atau kilapan seperti logam. Contoh mineral yang mempunyai kilap logam :

  1. Gelena
  2. Pirit
  3. Magnetit
  4. Kalkopirit
  5. Grafit
  6. Hematit
  • Kilap Bukan Logam (Non Metallic Luster)

Kilap Bukan Logam (Non Metallic Luster), terbagi atas :

  • Kilap Intan (adamantin luster), cemerlang seperti intan.
  • Kilap kaca (viteorus luster), misalnya pada kuarsa dan kalsit.
  • Kilap Sutera (silky luster), kilat yang menyeruai sutera pada umumnya terdapat pada mineral yang mempunyai struktur serat, misalnya pada asbes, alkanolit, dan gips.
  • Kilap Damar (resinous luster), memberi kesan seperti damar misalnya pada spharelit.
  • Kilap mutiara (pearly luster), kilat seperti lemak atau sabun, misalnya pada serpentin,opal dan nepelin.
  • Kilap tanah, kilat suram seperti tanah lempung misalnya pada kaolin, bouxit dan limonit.
  1. Kekerasan (Hardness)

Adalah ketahanan mineral terhadap suatu goresan. Kekerasan nisbi suatu mineral dapat membandingkan suatu mineral terentu yang dipakai sebagai kekerasan yang standard.

Mineral yang mempunyai kekerasan yang lebih kecil akan mempunyai bekas dan badan mineral tersebut. Standar kekerasan yang biasa dipakai adalah skala kekerasan yang dibuat oleh Friedrich Mohs dari Jeman dan dikenal sebagai skala Mohs.

Skala Mohs mempunyai 10 skala, dimulai dari skala 1 untuk mineral terlunak sampai skala 10 untuk mineral terkeras . Berikut urutan kekerasan berdasarkan skala mohs :

 Skala Nama Mineral Rumus Kimia
1 Talc H2Mg3 (SiO3)4
2 Gipsum CaSO4. 2H2O
3 Kalsit CaCO3
4 Fluorit CaF2
5 Apatit CaF2Ca3 (PO4)2
6 Ortoklas K Al Si3 O8
7 Kuarsa SiO2
8 Topas Al2SiO3O8
9 Korondum Al2O3
10 Intan C

Sebagai perbandingan dari skala tersebut di atas maka di bawah ini diberikan kekerasan dari alat penguji standar :

  • Kuku Manusia : 2,5
  • Kawat Tembaga : 3
  • Paku : 5,5
  • Pecahan Kaca : 5,5 – 6
  • Pisau Baja : 5,5 – 6
  • Kikir Baja : 6,5 – 7
  • Kuasa : 7
  1. Bentuk (Form)

Bentuk kristal mencerminkan struktur dalam sehingga dapat dipergunakan untuk pemerian atau pengidentifikasian mineral (Sapiie, 2006).

Mineral ada yang berbentuk kristal, mempunyai bentuk teratur yang dikendalikan oleh system kristalnya, dan ada pula yang tidak. Mineral yang membentuk kristal disebut mineral kristalin.

Mineral kristalin sering mempunyai bangun yang khas disebut amorf (Danisworo, 1994).

  • Bangun Yang Khas

Mineral kristalin sering mempunyai bangun yang khas, misalnya:

  1. Isometrik / Kubus : Florit, Octahedron, Pirit, Galena
  2. Tetragonal / Balok : Wulfenit, Apophilit
  3. Heksagonal : Kalsit, Vanadinit, Kuarsa
  4. Ortorombik : Topas, Barit, Staurolit
  5. Monoklin : Gipsum, Mika
  6. Triklin : Microcline
  7. Amorf : Kaca, Opal, Chert, Flint.
  8. Pimatik : Piroksen, Ampibole.
  9. Doecahedon : Garnet
  • Struktur Kelompok Agregasi Mineral

Kebiasaan mengkristal suatu mineral yang disesuaikan dengan kondisi sekelilingnya mengakibatkan terjadinya bentuk-bentuk kristal yang khas, baik yang berdiri sendiri maupun di dalam kelompok-kelompok. Kelompok tersebut disebut agregasi mineral dan dapat dibedakan dalam struktur sebagai berikut:

  1. Struktur granular atau struktur butiran yang terdiri dari butiran-butiran mineral yang mempunyai dimensi sama, isometrik. Dalam hal ini berdasarkan ukuran butirnya dapat dibedakan menjadi kriptokristalin/penerokristalin (mineral dapat dilihat dengan mata biasa). Bila kelompok kristal berukuran butir sebesar gula pasir, disebut mempunyai sakaroidal.
  2. Struktur kolom: terdiri dari prisma panjang-panjang dan ramping. Bila prisma tersebut begitu memanjang, dan halus dikatakan mempunyai struktur fibrous atau struktur berserat. Selanjutnya struktur kolom dapat dibedakan lagi menjadi: struktur jarring-jaring (retikuler), struktur bintang (stelated) dan radier.
  3. Struktur Lembaran atau lameler, terdiri dari lembaran-lembaran. Bila individu-individu mineral pipih disebut struktur tabuler,contoh mika. Struktur lembaran dibedakan menjadi struktur konsentris, foliasi.
  4. Sturktur imitasi : kelompok mineral mempunyai kemiripan bentuk dengan benda lain. Mineral-mineral ini dapat berdiri sendiri atau berkelompok.

 

  1. Belahan (Cleavage)

Belahan merupakan kecenderungan mineral untuk membelah diri pada satu atau lebih arah tertentu. Belahan merupakan salah satu sifat fisik mineral yang mampu membelah yang oleh sini adalah bila mineral kita pukul dan tidak hancur, tetapi terbelah-belah menjadi bidang belahan yang licin. Tidak semua mineral mempunyai sifa ini, sehingga dapat dipakai istilah seperti mudah terbakar dan sukar dibelah atau tidak dapa dibelah.

Tenaga pengikat atom di dalam di dalam sruktur kritsal tidak seragam ke segala arah, oleh sebab itu bila terdapat ikatan yang lemah melalui suatu bidang, maka mineral akan cenderung membelah melalui suatu bidang, maka mineral akan cenderung membelah melalui bidang-bidang tersebut. Karena keteraturan sifat dalam mineral, maka belahan akan nampak berjajar dan teratur (Danisworo, 1994).

Contoh mineral yang mudah membelah adalah kalsit yang mempunyai tiga arah belahan sedang kuarsa tidak mempunyai belahan.  Berikut contoh mineralnya:

  • Belahan satu arah, contoh           : Muscovite.
  • Belahan dua arah, contoh            : Feldspar.
  • Belahan tiga arah, contoh            : Halit Dan Kalsit.
  1. Pecahan (Fracture)

Pecahan adalah kecenderungan mineral untuk terpisah-pisah dalam arah yang tidak teratur apabila mineral dikenai gaya. Perbedaan pecahan dengan belahan dapat dilihat dari sifat permukaan mineral apabila memantulkan sinar.

Permukaan bidang belah akan nampak halus dan dapat memantulkan sinar seperti cermin datar, sedang bidang pecahan memantulkan sinar ke segala arah dengan tidak teratur (Danisworo, 1994).

Pecahan mineral ada beberapa macam, yaitu:

  • Concoidal: bila memperhatikan gelombang yang melengkung di permukaan pecahan, seperti kenampakan kulit kerang atau pecahan botol. Contoh Kuarsa.
  • Splintery/fibrous: Bila menunjukkan gejala seperti serat, misalnya asbestos, augit, hipersten
  • Even: Bila pecahan tersebut menunjukkan permukaan bidang pecahan halus, contoh pada kelompok mineral lempung. Contoh Limonit.
  • Uneven: Bila pecahan tersebut menunjukkan permukaan bidang pecahan yang kasar, contoh: magnetit, hematite, kalkopirite, garnet.
  • Hackly: Bila pecahan tersebut menunjukkan permukaan kasar tidak teratur dan runcing-runcing. Contoh pada native elemen emas dan perak.
  1. Berat Jenis (Specific Gravity)

Adalah perbandingan antara berat mineral dengan volume mineral. Cara yang umum untuk menentukan berat jenis yaitu dengan menimbang mineral tersebut terlebih dahulu, misalnya beratnya x gram.

Kemudian mineral ditimbang lagi dalam keadaan di dalam air, misalnya beratnya y gram. Berat terhitung dalam keadaan di dalam air adalah berat miberal dikurangi dengan berat air yang volumenya sama dengan volume butir mineral tersebut.

  1. Sifat Dalam (Teracity)

Sifat Dalam adalah sifat mineral apabila kita berusaha untuk mematahkan, memotong, menghancurkan, membengkokkan atau mengiris. Yang termasuk sifat ini adalah

  • Brittle : Mudah hancur tapi bias dipotong-potong, Contoh Kwarsa, Orthoklas, Kalsit, Pirit.
  • Malleable : Dapat ditempa menjadi lapisan tipis, seperti Emas, Tembaga.
  • Secitile       : Dapat diiris dengan pisau, hasil irisan rapuh, Contoh: Gypsum.
  • Fleksible : Mineral berupa lapisan tipis, dapat dibengkokkan tanpa patah dan sesudah bengkok tidak dapat kembali seperti semula. Contoh Mineral Talk, Selenit.
  • Elastik : Mineral berupa lapisan tipis dapat dibengkokkan tanpa menjadi patah dan dapat kembali seperti semula bila kita henikan tekanannya, Contoh: Muskovit.
  1. Diaphanety

Diaphanety adalah kemampuan mineral untuk meneruskan cahaya. Diaphanety dapat dibagi menjadi :

  • Transparent : Benda dapat tampak jika dipandang melalui suatu mineral. Contoh : Kuarsa, Kalsit, Biotit.
  • Translucent : Cahaya dapat diteruskan oleh mineral, namun benda dibalik mineral ini tidak tampak jelas. Contoh : Gipsum
  • Opaque : Tidak ada cahaya yang diteruskan walaupun pada keping yang tertipis. Contoh : Magnetit, Pirit
  1. Special Properties

Special properties disini antara lain :

  • Rasa
    1. Asin : Halit
    2. Pahit : Epsomit
  • Feel
    1. Soapy / Seperti Sabun : Talk, Bentonit
    2. Greasy / Berminyak : Grafit
  • Bau
    1. Berbau Bawang Putih : Mineral As
    2. Berbau Lobak : Mineral – Mineral Se
    3. Berbau Belerang : Sulfur
    4. Berbau Arang : Batubara, Lignit
    5. Berbau Tanah : Kaolin Basah
  • Kelistrikan
    1. Bermuatan Listrik Jika Digosok Dengan Kain,, Contoh : Intan, Topas, Turmalin
    2. Bermuatan Listrik Jika Dipanasi, Contoh : Turmalin, Kuarsa
    3. Bermuatan Listrik Jika Ditekan, Contoh : Kuarsa
    4. Berdaya hantar listrik, Contoh : Cu, Fe
  • Kemagnetan
  1. Bersifat Magnetik              : Magnetit, Pirotit, Ferroplantin
  2. Serbuknya Tetarik Magnet : Magnetit, Pirotit
  • Daya Hantar Panas
  1. Konduktor : Cu, Fe
  2. Isolator : Asbes, Mika
  • Keradioaktifan

Mineral bersifat radioaktif, Contoh : Uranitit, Pitchblende.

  • Fosforisensi

Dapat bercahaya atau bersinar, setelah tidak kena cahaya matahari, Contoh: Barium Sulfida, Kalsium Sulfide.

  • Fluorisensi

Dapat bercahaya apabila mineral terkena cahaya, Contoh : Fluorit, Barium, Platina Sianida, Willemite.

  1. Daya Lebur Mineral

Yaitu meleburnya mineral apabila dipanaskan, penyelidikannya dilakukan dengan membakar bubuk mineral dalam api. Daya leburnya dinyatakan dalam derajat keleburan.

  1. Mineral Pembentuk Batuan

Mineral pembentuk batuan dapat dibagi menjadi 3 :

  • Mineral Utama (Essential Minerals)

Pada dasarnya sebagian besar (99%) batuan beku hanya terdiri dari unsur utama yaitu oksigen, silikon, alumunium, besi, kalsium, sodium, potasium, dan magnesium, unsur ini membentuk  mineral yang tergolong mineral utama yaitu:

  1. Kuarsa
  2. Plagioklas
  3. Ortoklas
  4. Olivin
  5. Piroksin
  6. Amfibol
  7. Mikafelpatora
  • Mineral Ikutan / Tambahan (Accessory Minerals)

Adalah mineral-mineral yang terbentuk oleh kristalisasi magma, terdapat dalam jumlah yang sedikit (kurang dari 5%). kehadirannya tidak menentukan nama batuan. Contoh dari mineral tambahan ini antara laian : Zirkon, Magnesit, Hematit, Pyrit, Rutil Apatit, Ganit, Sphen.

  • Mineral Sekunder (Secondary Mineral)

Merupakan mineral-mineral ubahan dari mineral utama, dapat dari hasil pelapukan, reaksi hidrotermal maupun hasil metamorfosisme terhadap mineral utama. contoh dari mineral sekunder antara lain : Serpentit, kalsit, serisit, kalkopirit, kaolin, klorit, pirit.

Demikian Materi tentang Sifat Fisik Mineral Hingga Proses Terbentuknya Secara Lengkap dan Jelas, jangan lupa di share sobat WebCheker.Me